KOMITMEN KAMI

Komitmen Kami

untuk memainkan peran kami dengan melatih 4.220 penerjemah dan konsultan dalam bahasa-bahasa Alkitab pada tahun 2033

C

Misi kami adalah untuk memajukan akses dan keterlibatan dengan seluruh Firman Tuhan untuk setiap orang.

bahasa, budaya, dan orang-orang baik secara tertulis, lisan, maupun isyarat.

Prinsip-Prinsip Panduan

C

TERJEMAHAN SELURUH ALKITAB

 

Lebih dari sembilan puluh persen bahasa di dunia belum memiliki terjemahan Perjanjian Asli. Untuk memahami Perjanjian Baru, kita membutuhkan Perjanjian Asli. Hampir seperempat dari ayat-ayat Perjanjian Baru berisi kutipan langsung atau merupakan singgungan yang disengaja terhadap ayat-ayat Perjanjian Asli.

Tanpa pengetahuan tentang Perjanjian Asli, ayat-ayat ini akan menjadi kosong di dalam hati dan pikiran para pembacanya. Itu berarti bahwa jutaan orang akan sangat dirugikan ketika mereka membaca Perjanjian Baru dalam bahasa ibu mereka. Itulah sebabnya mengapa penekanan baru untuk menyelesaikan penerjemahan seluruh Alkitab saat ini sangat diperlukan di zaman kita.

AKUISISI BAHASA SUMBER

 

Belakangan ini, banyak terjemahan ke dalam bahasa-bahasa yang tidak memiliki Alkitab telah menggunakan bahasa perdagangan yang umum sebagai teks sumber dengan mengacu pada alat bantu bahasa asli. Ada kesadaran yang berkembang bahwa akan sangat bermanfaat jika terjemahan baru dan revisi terjemahan yang sudah ada menggunakan bahasa asli (Ibrani dan Yunani) sebagai teks sumber.

Tujuannya adalah agar mereka yang tergabung dalam tim penerjemahan dapat memahami dan menggunakan teks asli dan menerjemahkan langsung ke dalam bahasa penerima tanpa teks perantara, sehingga dapat meningkatkan kualitas dan keakuratan hasil terjemahan. Tujuan ini mengharuskan adanya fokus yang lebih besar pada program pelatihan mendalam yang menekankan penguasaan bahasa Ibrani dan Yunani.

INKLUSI PESERTA DIDIK DENGAN GANGGUAN PENDENGARAN DAN TUNARUNGU

 

Dua pertiga orang di dunia lebih suka mempelajari hal-hal yang paling penting bagi kehidupan mereka melalui lisan. Sebagian besar dari Bahasa Tanpa Aksara yang tersisa di dunia adalah bahasa agrafos - bahasa-bahasa ini tidak memiliki sistem tulisan. Orang-orang yang berbicara dalam bahasa-bahasa ini adalah pembelajar lisan yang terampil. Mereka adalah ahli utama dalam bahasa mereka sendiri. Kesadaran saat ini menempatkan mereka sebagai pusat dari proses penerjemahan. Oleh karena itu, pelatihan kami memperlengkapi mereka yang akan melayani para pembelajar lisan ini dalam memimpin penerjemahan Kitab Suci dari bahasa sumber ke dalam bahasa hati mereka. Proses ini mungkin pada suatu saat akan menghasilkan alat bantu yang dapat dibaca, tetapi biasanya dimulai dengan cara-cara lisan melalui OBS (Oral Bible Storytelling) dan OBT (Oral Bible Translation).

Lebih dari 95% komunitas Tuli di dunia tidak memiliki Alkitab dalam bahasa mereka. Ini berarti hampir 70 juta anak Tuhan yang tidak dapat terlibat dengan Firman-Nya hanya karena mereka Tuli. Sebagaimana Gembala yang Baik memperhatikan SEMUA domba-Nya, kita sebagai rekan sekerja-Nya harus mengusahakan kesejahteraan bagi mereka yang berada di bawah asuhan-Nya. Untuk Whole Word Institute hal ini berarti memberikan kontribusi unik kami untuk mempercepat akses ke seluruh Alkitab dalam 360 bahasa isyarat di dunia.